Gara-gara..

Hari ini, Jum’at 14 November 2008, akhirnya berakhir juga stase K3M selama 6 minggu di Kulonprogo. Ujiannya tertulis dengan soal yang jawabannya wualah panjang-panjangnyaaa.. Teman-teman sekelompok selesai lebih dulu daripada saya, dengan kata lain, saya ketinggalan. Lagi. Seperti biasa.

Entah apa sebenernya yang bikin saya ini selalu selesai belakangan, dalam hal apapun. Contoh ini ya: makan, mandi, berangkat ke Puskesmas, ngerjain laporan, bahkan pake sepatu. Padahal sepatu saya tu sepatu wanita yang tinggal nyelipin kaki doang udah jadi lho! Kurang apa coba? Masih banyak contoh  lain sih sebenernya, tapi itu aja udah cukup bikin saya senewen. Cuman satu hal yang saya gak bakal ketinggalan dari mereka: NGOMONG alias bicara. Kata mereka, kecepatan bicara saya lightspeed, Pentium 17 *mana ada pentium segitu*. Menurut saya, kecepatan bicara saya normal-normal saja, tapi kenapa banyak yang bilang omongan saya kecepetan ya? Saya jadi mikir, jangan-jangan otak saya cuman hafal gimana caranya bicara, aktivitas lainnya harus open book, jadinya lama. Heuh..sedih.

Nha gara-gara keleletan itu, saya jadi sering terlambat datang ke acara-acara penting. Ke acara gak penting juga. Bukan cuma sekali saya dipelototi oleh orang yang janjian ketemuan sama saya, janjian jam 9 datengnya jam 11. Haduh haduuh.. Pernah juga temen sekelompok Koas saya ngambek gara-gara saya telat datang selama hampir satu jam, padahal hari itu kelompok kami ujian dan ujiannya terpaksa molor gara-gara saya kelupaan jadwal dan kelamaan mandi T.T gak elit banget ya? Wajar aja mereka ngamuk.

Teman-teman bilang saya suka telat. Gak bener juga sih, saya memang sering telat, tapi saya  tidak menyukainya. Saya bukannya tidak berusaha mengubah kebiasaan buruk itu lho, tapi kok ya, yang namanya BERUBAH JADI POSITIF itu susah banget ya? Teorinya udah tau, tapi implementasinya gak pernah beres. Ya pernah sih sebenernya, tapi sekali dua kali aja. Ujian hari ini termasuk salah satu yang berhasil *ciee*, sampai-sampai teman saya ada yang komentar “Eh, Op datang on time lho! Mau ujan pa ya?” Wualaah! Gondoknya saya. Tapi apa mau dikata, saya cuma bisa nyengir aja.

Dan ternyata siangnya beneran ujan deres, untung gak pake puting beliung segala. Belum lama ini kan kampus saya porak poranda dihajar si beliung tadi itu *mau bilang si pu*ing gak enak kedengerannya hehe..Bisa kena undang-undang saya*. Walaupun hujannya kebetulan semata, *ini musim hujan bung!* saya jadi mikir lagi, kalo setiap kali saya on time bisa ujan deres, saya jadi duta hujan keliling dunia aja pa ya? Lumayan, membantu penghijauan kembali alias reboisasi hehe..


Yah sudahlah, berhubung tulisannya udah makin nggantung, itu pertanda bahwa saya mulai linglung. Daripada semua bingung, lain kali saja kita sambung *hohoho, sok berpantun*.

Advertisements